Berita Bisnis di Jepang Saat Ini – Business-Flash

Business-Flash.net Situs Kumpulan Berita Bisnis di Jepang Saat Ini

Mengenal Satoru Iwata 2

Mengenal Satoru Iwata 2 – Untuk melengkapi artikel sebelumnya, mari kita melihat lebih lagi bagaimana Sotaru Iwata berkarir di Nintendo:

Karir di Nintendo

Bahkan sebelum bergabung dengan Nintendo secara resmi, dia membantu membuat seperangkat alat kompresi untuk game ‘Pokémon Gold and Silver’, yang dirilis pada November 1999. Dia juga membantu memasukkan kode untuk sistem pertarungan ‘Pokémon Red and Green’ ke ‘Pokémon Stadium’ untuk Nintendo 64 dalam waktu seminggu. sbobet88

Presiden The Pokemon Company, Tsunekazu Ishihara, memujinya karena mempopulerkan ‘Pokémon’ di pasar Barat. Dia juga terlibat dalam pengembangan ‘Super Smash Bros.’ untuk Nintendo 64.

Pada tahun 2000, ia bergabung dengan Nintendo sebagai Manajer Umum Divisi Perencanaan Perusahaan dan menjadi anggota dewan direksinya. Dia segera fokus pada pengurangan biaya dan durasi produksi game tanpa mempengaruhi kualitas, dan berkontribusi signifikan terhadap peningkatan laba perusahaan sebesar 20 dan 41 persen selama dua tahun ke depan.

Setelah Hiroshi Yamauchi pensiun pada 24 Mei 2002, ia menjadi presiden keempat Nintendo, dan yang pertama tidak terkait dengan keluarga Yamauchi. Tepat setelah bergabung sebagai presiden, dia bertemu langsung dengan kepala berbagai departemen perusahaan dan karyawannya, mematahkan kebiasaan Yamauchi yang hanya mengadakan pidato tahunan.

Dia mengamati bahwa untuk menjadi kompetitif, mereka telah berfokus pada konsol hardware-berat, yang hanya memuaskan sekelompok kecil gamer hardcore dan membuat proses pengembangan game semakin sulit. Dia kemudian mengadopsi strategi ‘blue ocean’ yang, alih-alih bersaing dalam hal spesifikasi teknis perangkat, berusaha membuat pengalaman bermain game secara keseluruhan lebih menghibur bagi pengguna rata-rata.

Pada tahun 2004, sebagai penerus perangkat genggam populer perusahaan, Game Boy Advance, ia memperkenalkan Nintendo DS, yang hadir dengan dua layar, satu dengan layar sentuh. Ini menjadi sukses besar, sebagian karena seri game pelatihan ‘Brain Age’, yang dikembangkan secara khusus untuk menarik non-gamer.

Dia juga fokus pada pengembangan konsol rumah berorientasi keluarga, Wii, yang dirilis pada tahun 2006 dan lebih ramping dan lebih hemat daya daripada GameCube pendahulunya, sambil meningkatkan kinerja. Untuk membuatnya lebih mudah diakses oleh semua orang, ia membuang pengontrol biasa dan menggantinya dengan Wii Remote khas, yang dilengkapi dengan sensor gerak yang memungkinkan kontrol gerakan.

Menyusul kesuksesan Wii, ia mulai mengembangkan produk untuk meningkatkan kualitas hidup, termasuk permainan olahraga ‘Wii Fit’ dan Sensor Vitalitas yang dibatalkan. Namun, margin keuntungan perusahaan mulai menurun pada 2010, dan dua perangkat berikutnya—Nintendo 3DS, yang dirilis pada 2011, dan Wii U, yang dirilis pada tahun berikutnya—gagal menghidupkan kembali angka penjualannya.

Pada Juni 2013, ia menjadi CEO cabang perusahaan Amerika. Belakangan tahun itu, ia membuat konsep patung-patung Amiibo, sederetan mainan fisik yang terkait dengan game Nintendo, yang menjadi sangat populer. Meskipun awalnya dia menentang peralihan ke pasar game seluler yang sedang berkembang, dia menjabat sebagai kepala pengembang Nintendo Switch selama bulan-bulan terakhirnya.

Pekerjaan Utama

Mengenal Satoru Iwata 2

Setelah mengambil alih sebagai presiden Nintendo, Satoru Iwata memperkenalkan strategi ‘blue ocean’ yang membantu perusahaan berhasil bersaing dengan produsen konsol saingan.

Pada tahun 2004, ia membawa ke pasar konsol genggam berkemampuan layar sentuh, Nintendo DS, yang terjual lebih dari 154 juta unit dalam satu dekade dan menjadi konsol video game terlaris kedua sepanjang masa.

Dia mempelopori pengembangan konsol game keluarga revolusioner, Wii, yang membuat video game berbasis kontrol gerak menjadi populer. Ini membuka pasar untuk sejumlah besar gamer kasual dan berkontribusi hampir dua kali lipat dari harga saham perusahaan.

Penghargaan & Prestasi

Satoru Iwata secara anumerta dihormati dengan ‘Lifetime Achievement Awards’ di ‘Golden Joystick Awards’ 2015 dan ‘DICE Awards’ 2016.

Kehidupan Pribadi & Warisan

Satoru Iwata, yang telah menderita gangguan kesehatan selama lebih dari setahun, meninggal pada 11 Juli 2015, dalam usia 55 tahun, akibat komplikasi dari operasi tumor yang dilakukannya pada Juni 2014. Ia meninggalkan istrinya, Kayoko.

administrator

Back to top