Berita Bisnis di Jepang Saat Ini – Business-Flash

Business-Flash.net Situs Kumpulan Berita Bisnis di Jepang Saat Ini

Penggerak Dekarbonisasi Menciptakan Tantangan Rantai Pasokan Untuk Perusahaan Jepang

Penggerak Dekarbonisasi Menciptakan Tantangan Rantai Pasokan Untuk Perusahaan Jepang – Kebutuhan untuk mendekarbonisasi ekonomi sejalan dengan upaya perubahan iklim global berfungsi sebagai panggilan untuk membangunkan pabrikan Jepang — serta pemerintah — yang memaksa mereka untuk menghadapi tantangan dalam memperkuat sektor-sektor yang akan sangat penting bagi Jepang untuk memenuhi komitmen emisinya sambil menemukan keunggulan kompetitif.

Kalah dalam perlombaan akan memberikan pukulan serius bagi Jepang pada saat pembuat mobil, tulang punggung basis manufaktur negara itu, menempatkan lebih banyak kendaraan listrik di pasar, yang akan membutuhkan lebih banyak semikonduktor dan baterai berkinerja tinggi.

Kekurangan chip global yang terlihat sejak akhir 2020 adalah pengingat bahwa rantai pasokan yang kuat dan strategi pengadaan jangka panjang memegang kunci keberhasilan dalam apa yang akan menjadi pasar yang lebih kompetitif dalam jangka panjang, kata para analis. sbobet

“Jepang jauh di belakang China dan Korea Selatan di bidang baterai untuk penggunaan mobil. Saya khawatir kita akan melihat pengulangan dari apa yang terjadi pada industri semikonduktor dan panel surya dalam negeri,” kata seorang anggota panel pemerintah tentang netralitas karbon di sektor otomotif.

“Dukungan investasi yang kuat oleh pemerintah diperlukan untuk seluruh rantai pasokan, mulai dari pembuatan baterai hingga daur ulang,” katanya.

Pembuat mobil Jepang telah mengumumkan rencana mereka sendiri untuk berkontribusi mencapai target netralitas karbon pada tahun 2050, yang ditetapkan oleh negara ekonomi besar seperti Jepang, Uni Eropa dan Amerika Serikat sebagai tujuan mereka.

Toyota Motor Corp, pemimpin dalam pengembangan kendaraan sel bahan bakar hibrida dan bertenaga hidrogen, bertujuan untuk menjual 8 juta mobil listrik secara global pada tahun 2030, sekitar empat kali lipat angka saat ini dan sama dengan sekitar 80% dari penjualan tahunan pembuat mobil saat ini.

Nissan Motor Co., yang meluncurkan kendaraan listrik semua pasar massal pertamanya, Leaf, satu dekade lalu, berencana membuat semua mobil baru yang diperkenalkan di pasar utama dialiri listrik pada awal 2030-an.

Honda Motor Co. juga akan menggunakan listrik dengan tujuan membuat EV dan FCV menyumbang 100% dari penjualan pada tahun 2040. Ini adalah produsen mobil Jepang pertama yang berjanji untuk sepenuhnya menghapus kendaraan bertenaga bensin.

“Ini adalah target yang menantang,” kata CEO baru Honda Toshihiro Mibe pada bulan April ketika dia mengumumkan rencana pembuat mobil tersebut. “Kami akan berusaha untuk mengambil pendekatan ‘konsumsi lokal dari apa yang diproduksi secara lokal’ di Jepang untuk baterai, yang akan membantu pertumbuhan industri dalam negeri,” kata Mibe.

Secara global, telah terjadi penggunaan EV secara bertahap selama bertahun-tahun dengan sekitar 10 juta kendaraan di jalan raya pada akhir tahun 2020, menurut data Badan Energi Internasional.

Eropa mengambil alih Cina sebagai pasar EV terbesar di dunia, didukung oleh standar emisi karbon dioksida yang lebih ketat dan insentif pemerintah. Tetapi pasar EV Jepang telah mengalami kontraksi sejak 2017 ketika 54.000 pendaftaran dilakukan.

“Membuat investasi berkelanjutan itu penting,” kata Yasuo Saeki, seorang profesor di Universitas Kansai. “Begitulah cara (perusahaan Jepang) saingan asing di Taiwan dan Korea Selatan bertahan di sektor semikonduktor.”

“Untuk pembuat mobil Jepang, kesulitannya terletak pada kenyataan bahwa EV tidak begitu populer di dalam negeri tetapi mereka juga perlu mengembangkan dan memasarkannya di luar negeri,” kata Saeki, yang berspesialisasi dalam manajemen strategis dan berpengalaman dalam hal-hal tentang EV.

Selama berbulan-bulan, pembuat mobil global telah bergulat dengan kekurangan semikonduktor, yang menyebabkan mereka mengurangi produksi.

Semikonduktor digunakan dalam segala hal mulai dari smartphone dan laptop hingga mobil dan permintaan diperkirakan akan terus meningkat karena semakin banyak perangkat Internet of Things yang terhubung dan pergeseran ke arah mengemudi otonom dan elektrifikasi terus berlanjut di industri otomotif, kata para analis.

Pengecoran semikonduktor terkemuka Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. meningkatkan investasi untuk meningkatkan kapasitas produksi dengan membelanjakan $100 miliar (¥10,98 triliun) selama tiga tahun ke depan. Samsung Electronics Co dari Korea Selatan, pembuat chip besar lainnya, telah mengumumkan rencana untuk menginvestasikan 171 triliun won ($ 154 miliar) hingga tahun 2030 dalam bisnis semikonduktornya, tidak termasuk chip memori.

Mengamankan pasokan komponen penting yang stabil seperti semikonduktor telah menjadi masalah keamanan nasional karena China, Amerika Serikat, dan Uni Eropa juga mempertajam fokus mereka pada industri.

Membina sektor chip dan baterai dalam negeri adalah salah satu tema utama dalam strategi pertumbuhan pemerintah Jepang, yang akan disetujui pada bulan Juni.

Pemasok bahan dan suku cadang untuk baterai, produsen baterai dan pembuat mobil, termasuk Nissan dan Honda, telah membentuk asosiasi untuk mengamankan rantai pasokan yang stabil.

Peluncuran grup pada bulan April mencerminkan kekhawatiran yang berkembang bahwa Jepang akan tertinggal dalam perlombaan baterai global karena pesaing di China dan Eropa, antara lain, menerima lebih banyak dukungan negara.

Perusahaan dalam bisnis baterai juga mengatakan biaya listrik, masalah utama dalam proses pembuatan baterai, tinggi dan ketergantungan pada energi yang berasal dari bahan bakar fosil, bukan energi terbarukan, melemahkan daya saing relatif terhadap saingan asing.

Penggerak Dekarbonisasi Menciptakan Tantangan Rantai Pasokan Untuk Perusahaan Jepang

Baterai lithium-ion yang saat ini digunakan dalam EV memiliki banyak tantangan, termasuk biaya dan jangkauan perjalanan terbatas yang diizinkan per pengisian daya. Pengamanan sumber daya alam utama seperti lithium, kobalt dan nikel yang dibutuhkan untuk baterai tersebut juga termasuk di antaranya. Kobalt terutama diproduksi di Republik Demokratik Kongo di mana ketidakstabilan politik menjadi perhatian dan harga melonjak sebagian karena pembelian besar-besaran oleh China, kata pengamat industri.

Beberapa sudah berlomba untuk menjadi yang terdepan dengan Panasonic Corp., pemasok raksasa EV Tesla Inc. dan saingan Kontemporer Amperex Technology Co. of China, yang dikenal sebagai CATL, yang berusaha mengembangkan baterai bebas kobalt.

Pembuat mobil seperti Toyota dan Nissan sedang mengembangkan baterai solid-state yang diharapkan akan memiliki kepadatan energi yang lebih tinggi, memperluas jangkauan dan meningkatkan keamanan kendaraan listrik. Baterai solid-state dapat menggantikan elektrolit cair yang digunakan dalam baterai lithium-ion dan dipandang sebagai terobosan besar.

Chief Production Officer Toyota Masamichi Okada mengatakan produsen mobil akan berusaha memenuhi permintaan yang kuat untuk hybrid dan plug-in hybrid sambil meningkatkan pengembangan baterai untuk kendaraan listrik.

“Sehubungan dengan semua baterai solid-state, kami masih dalam proses mengembangkan satu dan kami berupaya untuk mempercepatnya,” kata Okada dalam briefing baru-baru ini.

Saeki dari Universitas Kansai, yang telah melakukan penelitian tentang Tesla, mengatakan bahwa penggerak elektrifikasi diatur untuk mengubah struktur bisnis sektor otomotif dan mengarah pada restrukturisasi rantai pasokan.

“Ini tidak seperti EV akan menggantikan mobil dengan mesin pembakaran internal secara tiba-tiba. Dan ada masalah bagaimana mendaur ulang baterai bekas,” katanya. “Ini akan menjadi tarik ulur dengan EV selama bertahun-tahun yang akan datang, meskipun mesin pembakaran internal mungkin ditakdirkan untuk kehilangan dukungan”.

administrator

Back to top