5 Etiket Bisnis Jepang yang Perlu Anda Ketahui

5 Etiket Bisnis Jepang yang Perlu Anda Ketahui – Menerapkan etiket bisnis yang benar di Jepang dapat membuat semua perbedaan saat menjalankan bisnis di sana, terutama bagi perusahaan atau individu yang tidak terbiasa dengan budaya Jepang. Menyesuaikan perilaku Anda sendiri agar sesuai dengan kebiasaan Jepang menunjukkan rasa hormat dan rasa hormat, dan dapat memiliki dampak yang kuat pada keberhasilan hubungan bisnis Anda.

Pada artikel ini, menguraikan 5 hal yang perlu Anda ketahui tentang etika bisnis Jepang jika Anda ingin membuat bisnis Anda sukses di negara ini. slot online

Etiket kartu nama di Jepang

Etiket kartu nama di Jepang sangat penting. Kartu nama diperlakukan sebagai perpanjangan dari orang tersebut, dan harus diberikan tingkat rasa hormat yang sama. Ingatlah untuk selalu memberi dan menerima kartu nama dengan kedua tangan. Ketika Anda telah diberi kartu nama, luangkan waktu untuk membacanya. Jika Anda sedang rapat, letakkan di atas meja di depan Anda sampai rapat selesai, dan pastikan untuk meletakkannya di tempat kartu nama. Dalam situasi apa pun Anda tidak boleh memasukkan kartu nama yang baru saja Anda terima ke dalam saku atau dompet Anda.

Idealnya kartu nama Anda memiliki bahasa Inggris di satu sisi dan bahasa Jepang di sisi lain. Jika demikian, Anda harus menunjukkan kartu Anda kepada rekan Jepang Anda dengan sisi Jepang menghadap ke atas.

Di Jepang, usia biasanya disamakan dengan senioritas. Memahami hierarki perusahaan dengan benar sangat penting, dan Anda harus menunjukkan rasa hormat yang lebih tinggi kepada karyawan yang lebih tua, misalnya dengan menyapa mereka dan menawarkan kartu nama Anda terlebih dahulu.

Perilaku dalam Rapat

Etiket bisnis di Jepang menghargai keheningan, dan digunakan untuk menjaga keharmonisan dalam diskusi yang memanas. Diam menyiratkan kebijaksanaan dan pengendalian diri, dan mengadopsi pendekatan yang lebih konservatif untuk rapat dapat membuat rekan Jepang Anda merasa nyaman. Tekanan tinggi, pendekatan konfrontatif sering kali tidak berhasil di Jepang, dan membangun hubungan sangatlah penting.

Sumpit

Jika Anda melakukan bisnis di Jepang, Anda mungkin diundang untuk makan. Menggunakan sumpit adalah norma, jadi Anda mungkin ingin memoles keterampilan Anda sebelum berkunjung. Ada banyak kebiasaan dan ritual yang terkait dengan makan di Jepang, tetapi setidaknya Anda harus ingat untuk tidak pernah menusuk makanan Anda dengan sumpit Anda.

Hadiah

Perusahaan sering memilih untuk memberikan hadiah, terutama pada pertemuan pertama, untuk menunjukkan niat baik. Ritual budaya pemberian hadiah di Jepang memiliki banyak aturan rumitnya sendiri, tetapi penting untuk mengingat poin-poin berikut:

5 Etiket Bisnis Jepang yang Perlu Anda Ketahui
  • Jika Anda memberi bunga, hindari bunga lili, bunga teratai, dan kamelia, atau bunga putih lainnya, karena semua ini dianggap tidak menguntungkan. Tanaman pot dikaitkan dengan penyakit dan juga sebaiknya dihindari;
  • Cobalah untuk tidak memberikan hadiah berupa empat atau sembilan barang, karena angka-angka ini dianggap naas;
  • Hadiah harus dibungkus, dan idealnya dibawa ke pertemuan dalam tas yang tersembunyi, untuk menghindari pamer;
  • Jika Anda melakukan perjalanan bisnis ke Jepang, sebaiknya Anda mengemas berbagai barang kecil yang dibungkus, sehingga jika Anda tiba-tiba diberi hadiah, Anda dapat membalasnya;
  • Bahan makanan gourmet seperti cokelat atau wiski yang bagus adalah ide yang bagus untuk hadiah, atau barang sederhana untuk memperingati pertemuan seperti foto berbingkai;
  • Seperti kartu nama, hadiah harus diberikan dan diterima dengan kedua tangan. Jika Anda menerima hadiah, Anda harus membukanya secara pribadi setelah pertemuan.

Ini Hal-Hal Kecil

Ada banyak detail kecil dari kehidupan sehari-hari yang menambah cara besar untuk menunjukkan rasa hormat. Di tempat kerja, ada aturan berpakaian tidak resmi: setelan bisnis konservatif dalam warna gelap dan perhiasan minimal sangat ideal, dan wanita tinggi mungkin ingin mempertimbangkan untuk tidak mengenakan sepatu hak jika ini berarti mereka akan lebih tinggi daripada rekan Jepang mereka.

Selanjutnya, jika Anda diundang untuk mengunjungi rumah seseorang, biasanya melepas sepatu Anda di pintu dan memakai sandal yang disediakan oleh tuan rumah Anda. Namun, Anda harus melepas sandal ini ketika Anda menemukan lantai tatami, yang hanya boleh diinjak dengan kaus kaki atau kaki telanjang. Jika Anda pergi ke kamar mandi, Anda harus mengganti sandal lain yang khusus untuk kamar mandi.